Senin, 10 September 2007

Perencanaan kawasan wisata hutan lindung



Bintan Leisure Park "Reading The Wilderness"

Project : Recreational Park MasterPlanning
Area : 40 Ha
Location : GUNUNG KIJANG - SOUTH BINTAN,Kepulauan RIAU
Client : Mr.Lee leng sim, PT.Libra Kharisma Alam



Discovery Phase
Keunikan lokasi lahan ini terletak didataran rendah diantara Gunung kijang sebagai latar belakang dan laut sebagai bagian depan,Pencapaian ketapak bisa dilakukan dengan 2 cara pencapaian yaitu melalui darat dari kota tanjung pinang atau melalui laut.

Masih rimbunnya formasi hutan mangrove di lahan ini dengan latar belakang gunung kijang yang rimbun dengan hutannya menyebabkan lahan ini sangat ideal untuk dijadikan sebagai kawasan pariwisata di daerah pulau bintan,untuk dapat mencapai ketapak harus melewati bekas pertambangan pasir yang kering dan panas.Terlihat disekitar hanyalah gugusan dataran pasir yang gundul dan banyak lubang-lubang bekas penambangan pasir yang ditumbuhi oleh tanaman perintis sebagai usaha reklamasi pasca tambang.





Lokasi berada di zona peruntukan industri tambang,sehingga tampak lokasi berada diantara tambang pasir dan tambang granit yang merupakan investasi dari penanaman modal asing singapura.

Actual issue
Permasalahan perencanaan lansekap pada proyek ini adalah perencanaan pencapaian ketapak sehingga tidak mengganggu rutinitas pekerjaan tambang dan kondisi tanah yang mempunyai topsoil yang tipis.

Tujuan proyek adalah membangun kawasan pariwisata yang dilengkapi dengan fasilitas-fasilitas rekreasi darat; seperti Mini zoo, area camping,mountain hiking,driving range dan rekreasi laut; seperti jet ski,kayak,parasailing, laguna pemancingan serta fasilitas penunjang yaitu penginapan / resort dengan gaya tradisional / kampung dengan penginapan/resort terapung diatas laut serta restoran makanan laut ditepi pantai.
Pengunjung yang diharapkan sebagai penggunan kawasan pariwisata ini adalah golongan ekonomi kecil dan menengah dari penduduk singapura dan malaysia.serta penduduk lokal.

Dengan mendepankan kondisi tapak yang berada dekat dengan area konservasi gunung kijang , perencana melakukan pendekatan dengan konsep ”Back To nature”
Semua letak fasilitas diletakan pada area yang tidak mengganggu kestabilan ekosistem yang telah terbentuk,yang merupakan potensi utama kawasan ini.

Perencanaan proyek Bintan Leisure Park ini dilaksanakan selama 6 bulan hari kerja pada awal tahun 1997.Diakibatkan situasi politik Di indonesia pada sekitar tahun 1998 ,proyek ini belum rampung hanya baru elesai 60 %.dan hingga kini hanya dilakukan pekerjaan pemeliharaan dan hanya dibuka untuk turis lokal penduduk setempat sebagai tempat rekreasi dan camping anak-anak sekolah.






Label:

1 Comments:

Anonymous moratmarit said...

Maksih atas informasinya.
Kenali dan Kunjungi Objek Wisata di Pandeglang

16.21 

Poskan Komentar

Links to this post:

Buat sebuah Link

<< Home